PENGHALANG-PENGHALANG DI DALAM MENUNTUT ILMU


PENGHALANG-PENGHALANG DI DALAM MENUNTUT ILMU
Disusun oleh : Arif Fathul Ulum bin Ahmad Saifullah
Di antara hal yang menggembirakan hati setiap mukmin pada saat ini adalah kebangkitan kaum muslimin di bidang ilmiyah, wajah-wajah penuh berseri membangkitkan semangat demi mencapai kemajuan dan kejayaan. Terutama pada kalangan kawula muda yang sangat semangat untuk memulai hidup baru yang penuh dengan kemuliaan. Kita lihat para kawula muda datang berbondong-bondong, bergumul dalam kancah ilmiyah, mereka memikul tanggung jawabnya serta mereguk dari sumbernya.

Namun kebangkitan yang penuh berkah ini sangat butuh siraman dan rawatan yang baik dalam segala dimensinya, agar bisa sebagai jaminan yang akan bisa menjaga dari segala ketergelinciran dan ketimpangan dalam masa belajar maupun beramal dari segala goncangan pemikiran, aqidah, akhlak, perpecahan dan hizbiyah.

Insya Alloh di dalam bahasan kali ini kami akan ingin ikut andil di dalam menjaga kebangkitan ilmiyyah ini dengan menyebutkan sebagian penghalang-penghalang di dalam menuntut ilmu agar diwaspadai oleh para penuntut ilmu sehingga bias selamat darinya, dalam bahsan ini kami banyak mengambil faidah dari kitab Awaiquth Tholab yang ditulis oleh Syaikh Dr. Abdussalam bin Barjas Alu Abdil Karim Rahimahullah -.
MENCARI ILMU TIDAK IKHLASH KARENA ALLOH
Sesungguhnya menuntut ilmu adalah sebuah ibadah bahkan merupakan ibadah yang paling agung dan paling utama, sehingga Alloh menjadikannya sebagai bagian dari jihad fisabililah. Alloh berfirman :

وما كان المؤمنون لينفروا كافة فلولا نفر من كل فرقةٍ منهم طائفة ليتفقهوا في الدين ولينذروا قومهم إذا رجعوا إليهم لعلهم يحذرون

“ Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka Telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya (QS. At Taubah : 122).

Rosululloh Shollallohu Alaihi wa Sallam bersabda :

من يرد الله به خيرًا يفقههُ في الدين

“Barang siapa yang di kehendaki oleh Alloh untuk mendapatkan kebaikan, maka akan di beri kefahaman dalam perkara agama” ( Muttafaq Alaih, Shahih Bukhari : 71 dan Shahih Muslim : 1037 ).

Maka sesungguhnya yang paling berhak diperhatikan oleh seorang penuntut adalah membenahi niyatnya, selalu menjaga kebaikannya, dan menjaganya dari kerusakan, karena sesungguhnya ilmu hanyalah mendapatkan kemuliaan karena keberadaannya ikhlash karena wajah Alloh Taala, adapun jika diniatkan untuk selainNya maka tidak keutamaan di dalamnya, bahkan dia adalah fitnah, bencana, dan akibat yang buruk. Dan sungguh telah diketahui bahwa diterimanya amalan tergantung kepada keikhlasannya dan kebenarannya sebagaimana Alloh berfirman :

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ….

“ Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus “ ( Al-Bayyinah : 5 ).

Jika seorang menuntut ilmu karena untuk mendapatkan dunia, maka sungguh dia telah bermashiyat kepada Rabbnya, menyusahkan dirinya, membawa dosanya, dan tidak datang dunia kepadanya kecuali yang telah ditetapkan baginya.

Rosululloh Shollallohu Alaihi wa Sallam bersabda :

من تعلم علما مما يبتغى به وجه الله ، لا يتعلمه إلا ليصيب به عرضاً من الدنيا ، لم يجد عرف الجنة يوم القيامة

“Barangsiapa mempelajari suatu ilmu yang seharusnya karena Allah Azza Wa Jalla, namun ia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan sebagian dari dunia, maka ia tidak akan mendapatkan baunya Surga pada Hari Kiamat.”

“Barangsiapa mempelajari suatu ilmu yang seharusnya karena Allah Azza Wa Jalla, namun ia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan sebagian dari dunia, maka ia tidak akan mendapatkan baunya Surga pada Hari Kiamat.” ( Diriwayatkan oleh Abu Dawud di dalam Sunannya 3/361, Ibnu Majah di dalam Sunannya 1/169, dan Ahmad di dalam Musnadnya 2/338 dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani di dalam Shahih Targhib wa Tarhib 1/25 ).

Al-Hasan al-Bashri berkata : Siapa yang mencari ilmu karena mengharap negeri akhirat, ia akan mendapatkannya. Dan siapa yang mencari ilmu karena mengharap kehidupan dunia, maka kehidupan dunia itulah bagian dari ilmunya. az-Zuhri berkata, Maka ilmu itulah bagian dari dunianya. ( Iqtidha al-Ilmi al-Amal hal. 66 no. 103)

Malik bin Dinar mengatakan : Barangsiapa mencari ilmu bukan karena Allah Taala, maka ilmu itu akan menolaknya hingga ia dicari hanya karena Allah. ( Jaami Bayaanil Ilmi wa Fadhlihi 1/748 no. 1376).

Baiknya niat merupakan penolong yang paling besar bagi seorang penuntut ilmu dalam memperoleh ilmu, sebagaimana dikatakan Abu Abdillah ar-Rudzabari (wafat th. 369 H) rahimahullaah, Ilmu tergantung amal, amal tergantung keikhlasan, dan keikhlasan mewariskan pemahaman tentang Allah Azza wa Jalla. ( Jaami Bayaanil Ilmi wa Fadhlihi 1/748 no. 1376).

Imam Ibrahim an-Nakhai (wafat th. 96 H) rahimahullaah mengatakan, Barangsiapa mencari sesuatu berupa ilmu yang ia niatkan karena mengharap wajah Allah, maka Allah akan memberikan kecukupan padanya. ( Sunan ad-Darimi 1/82 ).
TIDAK MENGAMALKAN ILMU
Tidak Mengamalkan Ilmu merupakan salah satu sebab hilangnya keberkahan ilmu. Allah Taala mencela orang yang melakukan ini dalam firmanNya :

(((((( ((((((( ((((( (((( ((( (((((((((( ((( (( ((((((((((( (((

Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan hal yang tidak kamu perbuat. Amat besar kebencian Allah bahwa kamu mengatakan apa saja yang tidak kamu kerjakan (QS.Ash-Shaff : 3).

Rosululloh Shollallohu Alaihi wa Sallam bersabda :

لا تزول قدما عبد يوم القيامة حتى يسأل عن عمره فيما أفناه ، وعن علمه فيما فعل به ، وعن ماله من أين أكتسبه وفيما أنفقه ، وعن جسمه فيما أبلاه

” Kedua telapak kaki seorang hamba tidak akan bergeser pada hari kiamat sampai ditanya tentang umurnya untuk apa dia habiskan, tentang ilmunya untuk apa dia amalkan, tentang hartanya dari mana dia peroleh dan kemana dia infakkan dan tentang tubuhnya untuk apa dia gunakan ( Diriwayatkan oleh Tirmidzi di dalam Jaminya 4/612 dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani di dalam Silsilah Shahihah 2/666 ).

Abu Darda Radhiyallahu Anhu berkata :

لا تكون عالماً حتى تكون متعلماً ، ولا تكون بالعلم عالماً حتى تتكون به عاملاً

“Kamu tidak akan menjadi seorang ulama hingga kamu menjadi sorang penuntut ilmu (lebih dahulu), dan dengan ilmu pun kamu tidak akan menjadi seorang ulama hingga kamu mengamalkannya,

“Kamu tidak akan menjadi seorang ulama hingga kamu menjadi seorang penuntut ilmu (lebih dahulu), dan dengan ilmu pun kamu tidak akan menjadi seorang ulama hingga kamu mengamalkannya ( Diriwayatkan oleh Ad-Darimi di dalam Sunannya dan dikatakan oleh pentahqiq ( Husain Salim Asad ) : Sanadnya Hasan ).

Adalah kebiasaan Salafush Shalih mengamalkan ilmu sehingga mereka mendapatkan predikat mulia dan diberkahi ilmu mereka, Abu Abdirrahman As-Sulami berkata :

حدثنا الذين كانوا يقرئوننا أنهم كانوا يستقرئون من النبي صلى الله عليه وسلم وكانوا إذا تعلموا عشر آيات لم يخلفوها حتى يعملوا بما فيها من العمل فتعلموا القرآن والعمل جميعاً

“ Telah menceritakan kepada kami para sahabat yang mengajarkan Al-Qur’an kepada kami bahwa dahulu mereka mempelajarinya dari Nabi Shollallohu Alaihi wa Sallam dan adalah mereka jika mempelajari sepuluh ayat maka mereka tidaklah meninggalkannya hingga mereka mengamalkan apa yang didalamnya dari amalan maka mereka mempelajari Al-Quran dan amalan sekaligus ( Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir dalam Tafsirnya 1/80 dan dishahihkan oleh Syaikh Ahmad Syakir ).
BELAJAR ILMU SECARA OTODIDAK
Sebagian penuntut ilmu merasa percaya diri bahwa dia mampu mengambil ilmu dari kitab-kitab tanpa merujuk kepada para ulama di dalam penjelasan ungkapan-ungkapannya dan menyelesaikan kerumitan-kerumitannya, mereka akhirnya menjauh dari para ulama, dan alangkah banyak kesalahan dan kontradiksi mereka.

Al-Imam Asy-Syafi’i berkata :

من تفقه من بطون الكتب ضيع الأحكام

“ Barangsiapa yang mendalami agama dari kitab-kitab maka dia akan menyiakan hukum-hukum “ ( Tadzkiratus Sami’ wal Mutakallim hal. 87 ).

Al-Imam Sa’id bin Abdul Aziz At-Tanukhi berkata :

لا تحملوا العلم عن صحفي ، ولا تأخذوا القرآن من مصحفي

“ Janganlah kalian belajar dari seorang shohafi (orang yang belajarnya dari kitab secara otodidak) juga jangan dari Mushafi (Orang yang belajar baca Alquran secara otodidak) ( Tash-hifatul Muhadditsin 1/6 ).

Ibnu Buthlan berkata : Dalam kitab ada banyak hal yang bisa menghalangi seseorang mendapatkan ilmu, yang tidak terdapat pada guru, yaitu : kesalahan tulisan yang bisa timbul karena keserupaan huruf bersamaan dengan tidak dilafazhkan, kesalahan karena kesalahan pandangan mata, juga sedikitnya kemampuan dalam mengirob, kitab yang ada rusak atau sedang diperbaiki, atau ada tulisan yang tidak terbaca, juga membaca sesuatu yang tidak tertulis, serta tentang madzhab pengarang kitab, belum lagi jeleknya naskah dan jeleknya penukilan, bisa juga seorang pembaca mencampur adukkan antara satu alenia dengan lainnya, kerancuan dasar-dasar taklim, juga adanya lafazh-lafazh yang sudah menjadi istilah tersendiri dalam sebuah bidang ilmu tertentu yang belum dia fahami, atau ada beberapa lafazh asing Yunani yang belum diterjemahkan semacam lafadl Naurus. Semua ini bisa menghalangi seseorang dalam belajar ilmu, yang mana seorang pelajar sebenarnya bisa ringan mempelajarinya dengan bimbingan seorang guru. Dan kalau memang demikian, maka belajar pada seorang guru lebih bermanfaat dan lebih baik dari pada kalau belajar otodidak ( Syarah Al-Ihya 1/66 ).

Al-Imam Al Auzai berkata :

كان هذا العلم كريماً يتلقاه الرجال بينهم، فلما دخل في الكتب، دخل فيه غير أهله

“Dulu ilmu ini mulia, yang terima oleh para ulama’ satu sama lainnya, namun tatkala sudah masuk ke kitab, maka orang-orang yang bukah ahlinya pun memasukinya “ ( Siyar A’lamin Nubala 7/114 ).
MENGAMBIL ILMU DARI ASHOGHIR
Pada zaman ini begitu meluas fenomena belajar ilmu dari orang-orang yang muda usianya di kalangan para penuntut ilmu, fenomena ini pada hakekatnya adalah penyakit yang kronis dan berbahaya, yang menghalangi penuntut ilmu dari yang dia cari, menghalangi dari jalan lurus yang membawa kepada ilmu,

Yang demikian itu karena dari orang-orang yang muda usianya, yang belum kokoh telapak kaki mereka, dan belum berubah jenggot mereka, padahal ada yang lebih tua dari mereka dan lebih kokoh telapak kakinya, ini akan melemahkan pondasi para pemula, dan meluputkan mereka dari mengambil faidah dari keilmuan para ulama kibar dan mengambil akhlaq mereka yang telah ditegakkan ilmu dan usia ( Awaiquth Tholab hal. 8 ).

Abdullah bin Masud ( berkata :

ولا يزال الناس بخير ما أخذوا العلم عن أكابرهم ، وعن أمنائهم ، وعلمائهم ، فإذا أخذوه عن صغارهم ، وشرارهم هلكوا

“ Senantiasa manusia dalam kebaikan selama mereka mengambil ilmu dari orang-orang tua mereka, dari orang-orang yang amanah dan para ulama mereka, jika mereka mengambil ilmu dari anak-anak muda mereka dan orang-orang terburuk dari mereka maka mereka akan binasa ( Diriwayatkan oleh Al-Khothib di Al-Faqih wal Mutafaqqih 2/372 dan Ibnul Mubarak dalam Az-Zuhd : 815 dan Abdur Rozzaq dalam Mushonnafnya 11/246 dengan sanad yang shohih ).

Telah datang hadits yang shahih dari Abu Umayyah Al-Jumahi bahwasanya Rasulullah Shollallohu Alaihi wa Sallam bersabda :

إن من أشراط الساعة أن يلتمس العلم عند الأصاغر

“ Sesungguhnya termasuk tanda-tanda kiyamat dicarinya ilmu dari Ashaghir “ ( Diriwayatkan oleh Ibnul Mubarak dalam Az-Zuhd : 60, Thobroni di dalam Mu’jam Al-Kabir 16’219 dan Mu’jam Al-Ausath 8/116 dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani di dalam Silsilah Shahihah 2/316 ).

Para ulama berbeda pendapat tentang makna Ashaghir di dalam hadits di atas menjadi beberapa pendapat sebagaimana disebutkan oleh Ibnu Abdil Barr di dalam Jami Bayanil Ilmi wa Fadhlihi 1/312 dst.

Al-Imam Abdullah bin Mubarak menyatakan bahwa maksud dari Ashaghir adalah ahli bidah (Jami Bayanil Ilmi wa Fadhlihi 1/312 )

Ibnu Qutaibah merajihkan pendapat bahwa yang dimaksud dengan Ashaghir adalah orang-orang yang muda usianya, beliau berkata : Tidak henti-hentinya manusia dalam kebaikan di saat ulama mereka orang-orang tua, dan bukan anak-anak muda, karena orang yang sudah tua sudah hilang darinya darah muda, telah hilang darinya sifat keras, tergesa-gesa, dan kedunguan, dia telah banyak pengetahuan dan pengalaman; sehingga tidak masuk syubhat dalam ilmunya, tidak dikalahkan oleh hawa nafsu, tidak terpengaruh oleh ketamakan, tidak mudah digelincirkan oleh syaithan sebagaimana anak muda, dengan tambahnya usia maka tumbuhlah keagungan dan kewibawaan, adapun orang-orang yang muda akan lebih mudah terkena hal-hal di atas, kalau hal itu masuk padanya dan dia berfatwa, maka dia akan binasa dan membinasakan ( Nashihatu Ahlil Hadits oleh Al-Khothib Al-Baghdadi hal. 16 ).

Umar bin Khaththab berkata :

قد علمت متى صلاح الناس ، ومتى فسادهم : إذا جاء الفقه من قبل الصغير استعصى عليه الكبير ، وإذا جاء الفقه من الكبير تابعه الصغير فاهتديا

“ Sungguh aku telah mengetahui kapan kebaikan manusia dan kapan kerusakan mereka, jika ilmu datang dari orang yang mudamaka dia akan ditentang oleh yang tua, dan jika ilmu datang dari orang yang tua maka dia akan diikuti oleh yang muda, sehingga keduanya mendapat petunjuk ( Dikeluarkan oleh Ibnu Abdil Barr dalam Jami Bayanil Ilmi : 1055 dan 1056 dengan sanad yang hasan ).
TIDAK BELAJAR SECARA BERTAHAP
Tidak ada satupun dari para ulama yang berselisih tentang asas at-tadarruj yaitu belajar ilmu secara bertahap, karena dia adalah sarana untuk keberhasilan di dalam mengambil ilmu dan memahaminya, asas ini diambil dari firman Alloh Ta’ala :

وَقُرْآناً فَرَقْنَاهُ لِتَقْرَأَهُ عَلَى النَّاسِ عَلَى مُكْثٍ وَنَزَّلْنَاهُ تَنْزِيلاً

“ Dan Al Quran itu Telah kami turunkan dengan berangsur-angsur agar kamu membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dan kami menurunkannya bagian demi bagian “ ( Al-Isra’ : 106 ) dan firman Alloh Ta’ala :

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَوْلا نُزِّلَ عَلَيْهِ الْقُرْآنُ جُمْلَةً وَاحِدَةً كَذَلِكَ لِنُثَبِّتَ بِهِ فُؤَادَكَ وَرَتَّلْنَاهُ تَرْتِيلاً

“ Berkatalah orang-orang yang kafir: “Mengapa Al Quran itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja?”; demikianlah supaya kami perkuat hatimu dengannya dan kami membacanya secara tartil (teratur dan benar) “ ( Al-Furqon : 32 ).

Az-Zabidi berkata :

يجب أن لا يخوض في فن حتي يتناول الفن الذي قبله على الترتيب بلغته ويقضي منه حاجته فازدحام العلم في السمع مضلة الفهم

“ Wajib agar tidak masuk di dalam suatu bidang ilmu hingga dia telah mengambil bidang ilmu yang sebelumnya atas tahapan dengan bahasanya dan menyelesaikan hajatnya darinya, maka berdesakannya ilmu di dalam pendengaran akan menyesatkan pemahaman ( Syarah Al-Ihya 1/334 ).

Syaikh Abdussalam bin Barjas berkata : Tadarruj ( bertahap ) terjadi di dalam dua perkara :

Yang Pertama : Tadarruj di antara bidang-bidang ilmu.

Yang Kedua : Tadarruj di dalam satu bidang ilmu.

Kedua perkara ini mengikuti ijtihad para pengajar dan kondisi tempat, karena inilah maka sesungguhnya isyarat-isyarat para ulama berbeda-beda sesuai dengan perbedaan madzhab-madzhab mereka, dan tempat-tempat mereka ( Awaiquth Tholab hal. 11 ).

Syaikh Bakr bin Abdullah Abu Zaid berkata : Berikut ini beberapa perkara yang harus engkau perhatikan pada setiap bidang ilmu yang hendak engkau pelajari :

1.Menghafal kitab yang ringkas tentang ilmu tersebut

2.Menguasainya dengan bimbingan guru yang mumpuni

3.Tidak menyibukkan diri dengan kitab-kitab besar yang panjang lebar memperinci permasalahan sebelum menguasai pokok permasalahannya

4.Tidak pindah dari satu kitab ke kitab lainnya tanpa ada yang mengharuskan untuk melakukannya, karena ini termasuk sifat bosan

5.Mencatat faidah-faidah dan kaidah-kaidah ilmiyah

6.Membulatkan tekad untuk menuntut ilmu serta bertekad untuk selalu meningkat, sangat perhatian dan berambisi untuk bisa mencapai derajat yang diatasnya sehingga bisa menguasai kitab-kitab besar dan panjang lebar dengan sebuah jalan yang terpercaya Hilyah Thalibil Ilmi hal. 26 ).

Syaikh Abdurrohman bin Nashir As-Sadi berkata : Adapun ilmu yang bermanfaat maka dia adalah ilmu yang mensucikan hati dan ruh, yang membuahkan kebahagiaan dunia dan akhirat, dan dia adalah yang dibawa oleh Rasulullah Shollallohu Alaihi wa Sallam dari hadits, tafsir, fiqih, dan apa yang membantu hal itu dari ilmu-ilmu Bahasa Arab sesuai dengan kondisi waktu dan situasi seseorang. Dan penyebutan apa yang hendaknya dia menyibukkan diri dengan kitab-kitab adalah berbeda-beda sesuai dengan perbedaan kondisi dan tempat.

Dan metode pendekatan di dalam pandangan kami di sini adalah : Hendaknya penuntut ilmu bersungguh-sungguh di dalam menghafal kitab-kitab ringkas di dalam bidang ilmu yang dia menyibukkan diri dengannya. Jika dia tidak mampu atau kurang mampu menghafal lafazhnya maka hendaknya dia banyak mengulang-ulangnya hingga makna-maknanya meresap dengan kokoh di dalam hatinya, kemudian jadilah kitab-kitab yang lain di dalam bidang ilmu tersebut seperti penjelas dan penafsir terhadap pokok yang dia telah mendapatinya dan mengetahuinya.

Seandainya penuntut ilmu menghafal Aqidah Wasithiyyah oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah, Tsalatsatul Ushul dan Kitabut Tauhid olehSyaikh Muhammad.

Di dalam fiqih Mukhtash or Ad-Dalil dan Mukhtashor Al-Muqni.

Di dalam hadits Bulughul Maram.

Dan bersungguh-sungguh di dalam memahami matan-matan ini, merujuk yang memungkinkan dari syarah-syarahnya, atau kitab-kitab di dalam bidang-bidang ilmu tersebut maka sesungguhnya dia seperti syarah-syarah baginya.

Karena sesungguhnya penuntut ilmu jika menghafal ushul dan menjadi memiliki kemampuan yang sempurna di dalam marifat terhadapnya maka akan mudah baginya kitab-kitab bidang ilmu tersebut baik yang kecil dan yang besar. Barangsiapa yang menyia-nyiakan ushul maka tidak akan sampai.

Barangsiapa yang bersemangat atas ilmu-ilmu yang bermanfaat ini dan memohon pertolongan kepada Alloh, maka Alloh akan menolongnya dan memberkahinya di dalam amalannya dan jalan yang dia tempuh. Dan barangsiapa yang menempuh di dalam menuntut ilmu selain jalan yang bermanfaat maka akan terlewatkan waktu-waktu atasnya, dia tidak mendapati kecuali kepayahan, sebagaimana ini diketahui dengan menyaksikan secara langsung dan pengalaman ( Fatawa Sadiyyah hal. 30-31 ).
UJUB DAN SOMBONG
Ujub ( menilai baik diri sendiri ) dan kesombongan adalah kemashiyatan kepada Alloh yang akan menghalangi dari ilmu syarI, karena sesungguhnya ilmu adalah cahaya yang Alloh pancarkan pada hati siapa yang dia kehendaki dari para hambaNya, dan tidak akan terkumpul cahaya dan kegelapan di dalam sebuah hati, karena inilah maka Abdullah bin Masud berkata :

إِنِّى لأَحْسَبُ الرَّجُلَ يَنْسَى الْعِلْمَ كَانَ يَعْلَمُهُ لِلْخَطِيئَةِ كَانَ يَعْمَلُهَا

“ Sesungguhnya aku menyangka seseorang melupakan ilmu yang sebelumnya dia mengetahuinya dengan sebab dosa yang dia melakukannya “ ( Sunan Darimi 1/419 ).

Semoga Alloh merahmati Al-Imam Asy-Syafi’i yang mengatakan :

شكوت إلى وكيع سوء حفظي فأرشدني إلى ترك المعاصي

وأخبرني بأن العلم نور ونور الله لا يهدى لعاصي

“ Aku mengadukan kepada Waki’ tentang jeleknya hafalanku, maka dia mengarhkan kepadaku agar meninggalkan kemashiyatan-kemashiyatan.

Dia mengkhabarkan kepadaku bahwa ilmu adalah cahaya, dan cahaya Alloh tidak akan member petujunjuk kepada pelaku kemashiyatan

Syaikh Bakr bin Abdullah Abu Zaid berkata : Oleh karena itu berhati-hatilah terhadap kesombongan yang merupakan penyakit para diktator. karena sombong, iri dan dengki merupakan dosa pertama dalam bermaksiat pada Alloh Taala. Keangkuhanmu pada gurumu adalah kesombongan, keangkuhanmu pada orang yang telah mengajarkan ilmu padamu hanya karena umurnya lebih muda dari pada engkau merupakan suatu kesombongan, engkau sembrono tidak mengamalkan ilmumu adalah lumpur kesombongan dan tanda diharamkan ilmu itu darimu ( Hilyah Thalibil Ilmi hal. 15 ).
TERGESA-GESA INGIN MEMETIK BUAH ILMU
Sebagian penuntut ilmu menyangka bahwa ilmu adalah suapan yang sudah matang yang segera muncul hasilnya dan berbuah faidah-faidahnya, sehingga dia berangan-angan pada dirinya bahwa setelah setahun atau dua tahun di dalam belajar akan menjadi ulama yang mumpuni yang faham semuanya.

Ini adalah pandangan yang keliru dan gambaran yang rusak, dia adalah angan-angan berbahaya yang akan membawa kerusakan-kerusakan yang banyak, karena dia akan membawa pelakunya kepada akibat yang buruk, dari berbicara atas Alloh tanpa ilmu, percaya diri yang berlebihan, dan ingin tampil dan terkenal.

Siapa yang melihat kepada keadaan para salaf akan melihat hal yang menakjubkan dari kesabaran mereka di dalam menuntut ilmu, lamanya mereka belajar, selalu bersungguh-sungguh dan tidak pernah bosan dan jenuh.

Ali bin Al-Madini mengatakan,Dikatakan kepada As-Syabi : ’ Darimana Anda peroleh semua ilmu ini? Beliau menjawab,Dengan tidak bergantung pada manusia, menjelajahi berbagai negeri, bersabar seperti sabarnya benda mati, dan berpagi-pagi mencarinya seperti pagi-paginya burung gagak. ( Tadzkiratul Huffazh oleh Adz-Dzahabi 1/64 ).

Al-Imam Asy-SyafiI berkata :

لا يبلغ في هذا الشأن رجل حتى يضر به الفقر ويؤثره على كل شيء

“ Tidak akan seseorang mencapai ilmu ini hingga dia dihimpit oleh kefakiran dan dia mengutamakan ilmu atas segala sesuatu “ ( Siyar A’lamin Nubala’ 10/89 ).

Al-Imam Yahya bin Abi Katsir rahimahullah mengatakan:

لا يستطاع العلم براحة الجسد

”Ilmu tidak bisa diperoleh dengan tubuh yang dimanjakan” ( Al-Jami’ Liakhlaqir Rawi wa Adabis Sami’ 1/91 ).
RENDAHNYA SEMANGAT DAN KEMAUAN
Kita melihat di antara barisan para penuntut ilmu orang-orang yang memiliki kecerdasab-kecerdasan dan kemampuan-kemampuan yang agung yang bias menyiapkan mereka menjadi pemuka-pemuka ilmu, hanya saja kerendahan semangat dan cita-cita mereka menghapus kemampuan-kemampuan mereka dan menghilangkan pancaran kejeniusan mereka, sehingga Engkau menjumpai mereka merasa cukup dengan sedikit informasi dan merasa enggan untuk membaca dan menelaah, dan bermalas-malasan di dalam mencari ilmu dan mengusahakannya.

Mereka ini begitu cepat tercabut kemampuan-kemampuan mereka dan terampas berkah waktu-waktu mereka, yang demikian itu karena kufur ni’mat akan menghilangnya ni’mat tersebut sebagaimana syukur ni’mat akan melanggengkannya.

Al-Farro’ Rahimahullah berkata :

لا أرحم أحداً كرحمتى لرجلين : رجل يطلب العلم ولا فهم له . ورجل يفهم ولا يطلبه . وإني لأعجب ممن في وسعه أن يطلب العلم ولا يتعلم

“ Aku tidak merasa kasihan sebagaimana kasihankau kepada dua orang : Seorang yang menuntut ilmu akan tetapi tidak memiliki pemahaman dan seorang yang memahami dan tidak menuntut ilmu. Dan sungguh aku merasa heran kepada orang yang memiliki kesempatan untuk menuntut ilmu dan dia tidak mempelajarinya ( JamiBayanil Ilmi wa Fadhlihi 1/103 ).
PENUTUP
Inilah yang bisa kami paparkan di dalam bahasan ini dari sebagian penghalang-penghalang di dalam menuntut ilmu, dan kami akhiri bahasan ini dengan kalimat yang agung dari Al-Imam Al-Khathib Al-Baghdadi kepada para penuntut ilmu :

Seorang yang mempelajari hadits, wajib untuk mengikhlaskan niatnya dalam belajar dan bertujuan mencari wajah Alloh, dan janganlah ia jadikan ilmu itu sebagai sarana untuk mencapai kedudukan yang tinggi, jangan pula digunakan untuk mencari jabatan, karena telah datang ancaman bagi orang yang menjual ilmunya untuk mendapatkan keuntungan duniawi.

Hindarilah sikap berbangga dan menyombongkan diri, juga jangan sampai tujuanmu dalam belajar hadits adalah untuk mencari jabatan, pengikut serta membuat majlis ilmu. Karena kebanyakan penyakit yang merasuki para ulama adalah dari sisi ini.

Jadikanlah hafalanmu terhadap hadits Rosululloh sebagai hafalan riayah bukan sekedar menghafal untuk meriwayatkanya, karena perowi ilmu itu banyak, namun yang mampu menjaga dan mengamalkannya itu Cuma sedikit. Dan betapa banyak orang yang langsung hadir belajar semacam orang yang tidak langsung menghadirinya, juga betapa banyak orang yang berilmu seperti orang bodoh dan orang yang menghafal hadits namun sama sekali tidak memahaminya, jika tatkala dia menyampaikan ilmunya seperti orang yang menghilangkan ilmu dan pengetahuannya.

Maka seharusnya seseorang yang belajar ilmu agama untuk bersikap yang berbeda dengan kebiasaan orang-orang awwam, dengan cara mengikuti sunnah Rosululloh sebisanya serta mempraktekan sunnah pada dirinya, sebagaimana firman Alloh :

(((((( ((((( (((((( ((( ((((((( (((( (((((((( ((((((((

Sesungguhnya Telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (QS. Al Ahzab : 21) (Al-Jami Liakhlaqir Rawi wa Adabis Sami 1/81 )

 

والله أعلم بالصواب

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s